Stop Facebook exploiting you: support secure and private social network project

tagtag.com/regex-team

Kisah ini terjadi ketika aku bekerja sebagai mat despatch.Fadzillah, sepupu aku pula baru saja tamat SPM.Sebagai mat despatch aku mempunyai ramai kenalan dari yang muda hingga ke tua, melayu,cina dan india.Namun paling ramai dan rapat aku adalah budak despatch dari kalangan india.Aku sering kali melepak bersama budak india nie di rumah sewa meraka.Samada nak main judi atau nonton filem blue.Tak kurang juga nonton diaorang bersetubuh dengan girlfriend masing- masing.Kadang-kadang tu ada yang ajak join sekali tapi aku menolak sebab girlfriend diaorang, biarlah aku nonton dari atas shiling rumah saja.
Pada suatu hari ketika aku kerumah diaorang nak ajak main judi,hanya dua orang saja yang ada.Sorang lagi gi cari pompuan nak diromen.Oleh kerana tak jadi maka aku nonton filem blue saja,yang dua orang lagi tengah mengemas bilik untuk 'game' baru.Seperti biasa aku diajak sekali tapi aku menolak degan alasan asyik aci india saja yang diromen.Diaorang tersenyum dan seperti biasa juga bila hampir masa aku naik atas shiling rumah dalam bilik yang bakal menghidangkan aksi seks masyarakat india (member aku la..)pemandangan jelas dari atas membuatkan aku tak perlu bersusah payah menyaksikan aksi yang menghairahkan itu.
Tepat jam 8 malam, Siva iaitu rakan aku yang ketiga selain Ravi dan Saravanan pulang bersama seorang gadis berbaju kurung dan bertudung.Terkejut bukan kepalang apabila mendapati yang gadis itu adalah anak Maklang aku yakni sepupu aku...Nak aku turun dari shiling saja namun nanti pecah pula tentang aku yang kaki merapu.Mahu tak mahu aku saksikan juga apa yang bakal terjadi.....Babak permulaan Fadillah (sepupu aku tu)dibawa masuk kebilik oleh Siva.Aku yang berada diatas shiling rumah dapat saksikan bagaimana memujuk rayu apabila kedua- duanya sedang duduk ditepi katil Siva.Fadzillah yang diam mengangguk saja sambil membiarkan Siva meramas-ramas tangannya.Seketika selepas itu Siva dengan lembut menarik tudung kepala Ilah ( panggilan manja Fadzillah dari keluarga aku).Dipeluknya Ilah beserta ciuman dipipi serta bibir.Tak kurang pula tangannya yang semakin berahi meramas buah dada Ilah dari dalam baju.Saravanan dan Ravi masih diruang tamu nonton filem blue.Berbalik pada Siva pula sudah pun membuka bajunya diserta pula dengan menanggal baju kurung Ilah serta kainnya.Kini Ilah hanya bercoli serta berseluar dalam shaja diatas katil.Siva yang hanya berseluar jean cepat-cepat melondehkan seluarnya apabila nampak Ilah dalam keadaan begitu.Aku turut serta terasa ghairah menyaksikan adegan itu.Ilah terus dipeluk Siva diatas katil,dikucup serta dijilat seluruh tubuhnya tanpa henti- henti.Tiba-tiba pintu bilik Siva dibuka dan aku nampak Sara (Saravanan) dan Ravi masuk.Ilah yang keghairahan dijilat tadinya terkejut melihat Sara Dan Ravi masul manakala Siva hanya tersenyum sambil menyusap buah dada Ilah yang sememangnya besar dan tegang.Ilah bangun untuk memakai baju semula tapi dihalang oleh Ravi.Terdengar suara Siva meminta Ilah supaya melayari kenikmatan seks bersama-sama Ravi dan Sara.Namun Ilah menolak dan berkeras hendak pulang sahaja.Dari pujuk rayu Siva tahulah aku yang sebenarnya ini bukanlah kali pertama Ilah memadu kenikmatan bersama Siva cuma kali ini secara berempat.Tetap ditolak oleh Ilah dan Siva terus memeluk Ilah sa  

mbil terus membaringkannya atas katil.Ilah meronta- ronta tapi todak pula menjerit.Sara dan Ravi sudah siap berbogel hendak menikmati kemanisan yang ada pada Ilah.Sambil Siva terus memeluk dari belakang , Sara menghisap puting buah dada Ilah.Ravi pada masa yang sama menjilat alat sulit Ilah dengan bernafsu sekali sesudah seluar dalam Ilah ditanggalkannya.Perb uatan ini mengundang kemarahan aku walaupun dalam keseronokkan namun aku tak rasa nak halang ketiga-tiga india tu dari terus meggagahi tubuh Ilah sebab itulah kehendak Ilah sebelum datang kerumah Siva.Perbuatan mereka juga sekarang ini telah mengubah Ilah dari meronta- ronta kepada mengeliat-liat kenikmatan.Ilah tidak lagi meronta malah membiarkan saja sambil membiarkan dirinya diperlakukan apa saja oleh Ravi,Sara dan Siva.Babak kemuncak kenikmatan yang dinikmati Ilah ialah apabila berada diatas Ravi ketika terbenam senjata Ravi kedalam alat sulit Ilah.Pada masa yang juga Sara menolak-narik senjatanya kedalam lubang punggung Ilah.Ini membuatkan Ilah hampir menjerit keseronokkan walaupun dalam kesakittan tapi tindakkan pantas Siva menyumpat mulut Ilah dengan senjatanya membuat suara Ilah tidak keluar.Ilah pada ketika ini sudah pun 'klimaks' dan lesu.Saatnya pun tiba apabila Ilah ditelentangkan sambil ketiga-tiga india itu menghalakan senjata masing-masing kearah mulut Ilah.Percikkan air putih pekat itu tepat kedalam mulut Ilah dan dibiarkan saja Ilah sebab keletihan.Kesempatan itu diambil Ravi dengan mengambil gambar Ilah dalam keadaan berogel diatas katil dari berbagai sudut.Aku yang berpeluh diatas shiling terasa pancutan air dari dalam seluar aku.Tidak sangka aku Ilah adalah seorang gadis bertudung sanggup beraksi sedemikian.Tapi aku tak terkejut dengan semua itu.Setengah jam setelah Ilah sedar terus dia mengenakan coli, seluar dalam dan bajunya.Tak ketinggallan tudung kepalanya yang berwarna merah hati.Siva bertindak menghantar Ilah ke stesen bas pada pukul 10 malam sebab selalunya Ilah pulang dari kelas malamnya pada waktu itu.Alasan itulah rupanya dipakainy  

a selama ini untuk menikmati habuan seks dari Siva.Selepas itu aku turun dan berpura- pura seronok dan menyesal tak turut serta.Sara menyerahkan kepingan gambar Ilah ( ganbar segera siap ) pada aku supaya aku boleh layan dirumah.Selepas ini akan aku cerita bagaimana sebenarnya akulah orang pertama yang menikmati tubuh Ilah sebelum Ravi, Siva dan Sara serta mengapa semua ini boleh berlaku pada aku dan Ilah......


Home Site Map my.TagTag

Terms of Use
TagTag.com